Anggota DPRD Tidur, Paripurna Gaduh

0
278

sejumlah-anggota-dprd-mengikuti-rapat-paripurna-tanggapan-fraksi-atas-pendapat-bupati-diajukan-dua-raperda-inisiatif-anggota-dprd-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

SEMENTARA itu, suasana rapat paripurna di kantor DPRD Banyuwangi kemarin (2/11) berlangsung tegang. Di sela- sela pembacaan tanggapan fraksi atas pendapat bupati tentang diajukannya dua raperda inisiatif dewan, Wakil Ketua DPRD,  Joni Subagio, tiba-tiba berteriak lantang lantaran banyak anggota DPRD yang tidur saat rapat paripurna berlangsung.

Awalnya, rapat paripurna kemarin berlangsung normal. Sebelum pembacaan tanggapan fraksi terhadap pendapat bupati tentang raperda inisiatif dewan, Wakil Bupati (Wabup) Yusuf Widyatmoko naik ke podium. Wabup Yusuf membacakan jawaban bupati atas pandangan umum (PU)  fraksi terhadap lima raperda usul eksekutif.

Loading...

Setelah Yusuf turun podium, agenda rapat paripurna dilanjutkan pembacaan tanggapan fraksi terhadap pendapat bupati tentang raperda inisiatif dewan. Dua raperda inisiatif dewan tersebut, antara lain raperda tentang perlindungan  tenaga kerja Indonesia (TKI) dan raperda tentang pengawasan penyaluran pupuk bersubsidi. Nah, setelah dua di antara tujuh fraksi menyampaikan tanggapan, tiba-tiba Joni bersuara lantang.

“Anggota dewan jangan tidur. Ayo bangun. Sahlan, Ir, dan Sugeng,” serunya. Tiga anggota dewan yang dimaksud Joni, antara lain Muhammad Sahlan asal Partai Golongan Karya (Golkar), lalu Irianto dan Sugeng Munarso asal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

“Wartawan jangan duduk saja. Silakan difoto kalau ada yang tidur,” kata dia. Sejenak suasana di ruang  rapat paripurna kantor DPRD  hening. Para anggota dewan tampak saling pandang. Sejurus  kemudian, beberapa anggota wakil   rakyat tampak tersenyum.

Dikonfirmasi usai rapat, Irianto menampik dirinya tidur saat mengikuti sidang paripurna. Dia mengaku sesaat sebelum Joni menyebut namanya, dirinya sempat berbicara dengan anggota dewan  yang duduk di sebelahnya, Wendriawanto.

Pernyataan Irianto itu pun dibenarkan Wendriawanto. Dia mengaku baru berbicara dengan Irianto tentang anggota dewan yang meninggal dunia kemarin, yakni Ahmad Musairi. “Iya. Saya duduk di sebelah Mas Ir. Sesaat sebelum nama Mas Ir disebut pimpinan (agar  bangun), kami berdua berbicara,”  akunya. (radar)

Loading...

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :