Empat Pemuda Pelaku Pengeroyokan Diciduk

0
639


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

GAMBIRAN-Diduga telah melakukan pengeroyokan di depan Hotel Nusantara, Desa/Kecamatan Gambiran pada Sabtu malam (28/1), empat pemuda ditangkap oleh anggota Polsek Gambiran di rumahnya masing-masing kemarin malam (2/2).

Untuk menjalani pemeriksaan, ketiga tersangka itu oleh polisi langsung dijebloskan ke ruang polsek. Empat tersangka itu, adalah Agus Triputra, 22; Khoirul Masfuad, 23; dan Heriono Setiawan, 22, ketiganya dari Dusun Lidah, Desa/Kecamatan Gambiran.

“Yang satu berinisial ANF masih berumur 16 tahun, itu tidak kita amankan,” cetus Kapolsek Gambiran, AKP  Ketut Redana. Menurut Kapolsek, para pelaku itu ditangkap setelah kedua korban AK dan Lm asal Desa Sambimulyo, Kecamatan Bangorejo, dikeroyok oleh kawanan pemuda hingga mengalami luka lebam itu di depan Hotel Nusantara, Desa Gambiran,  pada Sabtu malam (28/1).

“Dari  laporan itu, kita langsung melakukan penyelidikan, dan pelaku baru berhasil kita tangkap,” ungkapnya. Berdasar hasil pemeriksaan saksi, terang dia, polisi mendapat data mengenai pelaku. Dari data itulah, polisi menjemput Heriono di rumahnya. Dari pengakuan Heriono, tiga pelaku lainnya juga ditangkap  di rumahnya masing-masing.

“Semua pelaku kita ciduk di rumahnya,”  terangnya.  Hingga saat ini polisi masih terus  melakukan pengembangan. Dari  keterangan para pelaku yang telah diamankan itu, diduga pelaku pengeroyokan masih ada lagi. “Semua  yang terlibat dalam pengeroyokan  ini akan kita proses,” ancamnya.

Menurut kapolsek, pengeroyokan itu diduga dipicu oleh rasa gengsi antar kelompok. Saat mereka bertemu, langsung terjadi pengeroyokan. “Penyebabnya belum jelas, korban mengaku tiba-tiba di serang,” ungkapnya. Untuk penanganan kasus ini, terang dia, pihaknya tidak menahan tersangka yang masih di bawah  umur. Orang tua tersangka akan dipanggil untuk dilakukan diversi.

“Satu tersangka yang masih di  bawah umur kita lakukan diversi,” ungkapnya. (radar)

Loading...

Baca Juga :