Jadi Penadah Sepeda Curian, Kakek 67 Tahun Ditangkap

0
332

sepeda-milik-fellix-primatara-budiarto


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

KALIPURO – Kasus pencurian sepeda gunung senilai Rp 41 juta milik Fellix Primatara Budiarto, 21 warga Jalan Bawean, Kelurahan Klatak, Kalipuro sebulan lalu menemui titik terang. Seorang penadahnya, Abdul Azis, 67, dibekuk tim Reskrim Polsek Kalipuro, kemarin.

Dari rumah warga Desa Genteng Wetam Kecamatan Genteng itu disita barang bukti sepeda gunung gunung. Hilangnya sepeda seharga Rp 41 juta itu diketahui saat korban terbangun dari tidumya pukul 03.00 Jumat (7/10) lalu. Dia keget bukan main mengetahui sepeda berwarna merah dengan tulisan Transtion.

Padahal, kondisi sepeda downhill tersebut terkunci dan berada di dalam pagar rumah yang juga digembok. “Pukul 24.00 sepeda masih ada dan saya menuju kamar untuk tidur. Saat saya terbangun pukul 03.00, sepeda sudah tidak ada,” ungkap Fellix kepada Jawa Pos Radar Banyuwangi, kemarin.

abdul-aziz

Loading...

Awalnya dia mencoba mencari ke sekitar rumah. Dia pun mencoba menanyakan kepada tetangga terkait keberadaan sepeda miliknya. Namun sayang, semua tetangga tidak ada yang mengetahui keberadaan sepeda Fellix. “Saya langsung yakin kalau s- peda sudah dicuri orang dengan cara memanjat pagar. Saya langsung lapor polisi,” tandasnya.

Hampir sebulan kasus ini dilaporkan, akhirnya polisi menemukan titik terang bahwa sepeda korban berada di rumah seseorang bernama Abdul Azis, 67, warga Desa Genteng Wetan, Kecamatan Genteng. Saat dilakukan penyelidikan ternyata benar, sepeda gunung Fellix yang hilang identik dengan sepeda gunung yang ada di rumah Abdul Azis.

Pengakuan Abdul Azis, sepeda itu dibeli dari seseorang berinisial IR. Awalnya, IR menawarkan sepeda itu kepada Abdul Azis seharga Rp 7 juta. Setelah terjadi tawar-menawar, akhimya disepakati bahwa sepeda gunung itu dijual dengan harga Rp 4 juta.

“Pengakuan Abdul Azis, transaksi jual-beli sepeda gunung curian itu dilakukan di sebuah jalan di Kecamatan Genteng. Abdul Azis kami tetapkan sebagai tersangka tindak pidana penadahan,” kata AKP Supriyadi, Kapolsek Kalipuro.

Dia menambahkan, Abdul Azis ditetapkan sebagai tersangka penadahan lantaran telah melanggar ketentuan dari pasal 480 junta pasal 363 ayat 1 ke 3 KUHP tentang penadahan barang curian dengan pembatalan. Sementara itu, atas terungkapnya kasus ini bisa dijadikan acuan pihak kepolisian untuk memburu pelaku pencurian sepeda gunung milik Fellix.

“IR kami tetapkan sebagai DPO, kemungkinan besar dia pencurinya. Saat ini masih kami buru,” tegas Supriyadi. (radar)

Loading...

Baca Juga :