Kantor Pemkab Terbakar, PNS Dievakuasi

0
323


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Ruang kerja Bagian Pembangunan dan Bagian Umum Sekretariat Pemkab Banyuwangi dikempung asap tebal. Pada waktu yang bersamaan muncul suara jeritan histeris sejumlah karyawan dan warga meminta tolong dan memberitahukan adanya kebakaran.

Tidak berselang lama, suara sirine pemadaman kebakaran (Damkar) meraung-raung, petugas Damkar langsung turun sigap memasang selang, dan menyemprotkan air ke arah asal sumber api. Di tengah kesibukan petugas Damkar memadamkan api, petugas satuan perlindungan masyarakat (linmas)  dan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) juga turut membantu melakukan evakuasi korban kebakaran.

Para korban dari Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang sedang hamil dan warga lansia diusung menggunakan tandu, dan dilarikan ke dalam mobil ambulance untuk segera mendapatkan penanganan  tim medis. Upaya pemadaman api dan evakuasi korban tersebut terjadi dalam simulasi yang dilakukan Satpol PP, Satlinmas dan Damkar dalam memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Satpol PP ke-67, HUT Satlinmas Ke-55 dan Damkar Ke-98  yang digelar kemarin.

Loading...

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Satpol PP Banyuwangi, Edy Supriyono mengatakan, kegiatan  simulasi pemadaman kebakaran dan evakuasi  penyelamatan korban kebakaran tersebut adalah  salah satu upaya untuk meningkatkan kesiagaan,  dan kesigapan petugas dalam mengantisipasi  peristiwa kebakaran.

“Apa pun risikonya, haram hukumnya bagi petugas damkar pulang sebelum api berhasil di padamkan,” ujarnya. Sebagai langkah antisipasi  tersebut, satu unit mobil damkar dan sepuluh petugas juga sudah  disiagakan di dua titik di wilayah Banyuwangi selatan, yakni di Kantor Kecamatan Gambiran dan Kantor Kecamatan Genteng.

Penyiagaan dua mobil damkar  di wilayah Banyuwangi selatan tersebut untuk mendekatkan  jarak jika ada peristiwa kebakaran.  Sehingga, kobaran api bisa di atasi dengan cepat. “ Sementara masih dua unit mobil damkar  yang kami siagakan di wilayah  selatan. Semoga tahun mendatang bisa bertambah,” katanya.

Sementara itu, dalam peringatan HUT Satpol PP ke-67, dia juga menekankan pentingnya  deteksi dini  pengamanan, perlindungan masyarakat, serta meningkatkan kepedulian rela berkorban bagi kepentingan  masyarakat, keamanan di lapangan  dan di rumah, terutama yang  mendapat laporan dari masyarakat.

Meskipun Satpol PP masih kerap dianggap sebagian kecil masyarakat sebagai musuh masyarakat, pihaknya mengeluarkan instruksi pada seluruh personel agar tetap humanis dalam melakukan tindakan penegakan peraturan daerah (perda). Salah satunya dengan memberikan upaya pendekatan dan penyadaran  masyarakat yang melakukan pelanggaran perda.

“Kami minta personel Satpol PP tetap tegas, humanis, dan jangan sampai bermusuhan dengan masyarakat,” terangnya.(radar)

Loading...

Baca Juga :