Tertangkap Basah, Pencuri Jeruk Babak Belur Dihajar Massa di Gambiran

0
78

Satari

GAMBIRAN – Satari, 40, warga Dusun/Desa Gintangan, Kecamatan Rogojampi tertangkap basah mencuri jeruk di persawahan Dusun Krajan, Desa Purwodadi, Kecamatan  Gambiran, kemarin (30/8). Dia pun di hajar warga hingga babak belur.  Beruntung, aparat kepolisian yang mendapat  laporan segera datang ke lokasi kejadian. Pelaku yang wajahnya sudah babak belur itu akhirnya berhasil diselamatkan.

“Pelaku masih kita amankan di polsek,” cetus Kapolsek Gambiran, AKP Suwanto Barri, melalui Ipda Agus Priyono. Menurut kanitreskrim, pelaku ditangkap warga sekitar pukul 06.30. Dia tertangkap basah mencuri jeruk milik Suwari, 38, warga Dusun Krajan, Desa Purwodadi,  Kecamatan Gambiran. 

“Oleh warga ditangkap lalu dihajar ramai-ramai,” katanya. Aksi pencurian yang dilakukan tersangka itu kali pertama diketahui Mulyono, 35. Sebelumnya, tersangka terlihat mondar-mandir  di sekitar kebun jeruk lalu masuk  kebun. Tidak lama, pelaku keluar kebun sambil membawa karung  berisi jeruk.

Loading...

Barang-Bukti-Jeruk

“Warga curiga melihat pelaku mondar-mandir di sekitar kebun jeruk itu,” terangnya. Warga menghajar pelaku hingga babak belur itu, jelas dia, karena pelaku saat ditanya berbelit-belit. Warga yang tidak sabar langsung geram dan menghajar ramai-ramai. “Wajahnya yang luka itu karena  dihajar massa,” cetusnya.

Keterangannya kepada polisi, tersangka mengaku datang ke Kecamatan Gambiran naik bus jurusan Situbondo-Pesanggaran  dan turun di sekitar lokasi kejadian. “Rencananya, hasil curiannya akan dibawa pulang,” katanya.

Menurut kanitreskrim, selain  mengamankan tersangka, barang  bukti (BB) berupa karung berisi buah jeruk dengan berat 20  kilogram, beberapa pakaian, dan  tas yang di dalamnya ditemukan  berbagai alat, seperti silet, palu kecil, kikir, sisir, dan spidol, juga  diamankan. “BB kita amankan di  polsek,” ungkapnya. (radar)

loading...