Sosialisasi Vasektomi Aman dan Nyaman

0
336
SOSIALISASI MOP:Dari kiri, Dokter Rio, Moh. Pua Jiwa, dan Zen Kostolani.

Anggapan Medis Operasi Pria Sama Dikebiri Salah
PURWOHARJO-Kemarin pagi (26/9), Balai Kantor Kecamatan Purwoharjo tampak ramai oleh aktivitas para pegawai dan masyarakat.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Bahkan, spanduk panjang terpasang di dinding, yang menyebutkan akan diadakan sosialisasi Medis Operasi Pria (MOP). MOP adalah salah satu dari jenis kontrasepsi yang digunakan pada pria untuk mengendalikan angka pertumbuhan jumlah penduduk.

Menurut Camat Purwoharjo Zen Kostolani, MSi, penduduk bisa menjadi aset yang berharga bagi pembangunan. Tetapi di sisi lain, penduduk bisa menjadi beban bagi pembangunan, jika tidak terkendali pertumbuhannya.

“Selama ini saling berlomba untuk pembangunan adalah sangat baik, tapi tidak dengan melupakan angka pertumbuhan penduduk. Pembangunan akan menjadi tidak berarti jika tidak diperhatikan jumlah penduduk,” ungkap Zen.

Selama ini, banyak yang salah mengartikan tentang MOP atau vasektomi. Rata-rata pemahaman tentang vasektomi adalah sama saja dengan dikebiri. Padahal, jelas sangat berbeda antara dikebiri dan vasektomi.

Jika dikebiri, maka kedua testis pria diambil. Dengan begitu, tidak hanya produksi sperma yang terhambat, tetapi juga hormon testosteron.

Sedangkan vasektomi hanya memotong sebagian kecil saluran sperma yang terhubung antara testis dan kantong mani, sehingga vasektomi (MOP) ini sangat efektif untuk menanggulangi kehamilan.

Dalam testimoninya, salah satu peserta vasektomi mengatakan, vasektomi sama sekali tidak menganggu aktivitas hubungan suami istri. Malah semakin bergairah. “Dan juga pemakaian vasektomi sama sekali tidak mengurangi tenaga untuk bekerja,” ungkap pria itu.

Narasumber dalam sosialisasi MOP di Kecamatan Purwoharjo itu adalah dr. H. Rio W. Lestariono, MMkes. Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan KB Banyuwangi Drs. H. Moh Pua Jiwa, MSi juga hadir. (radar)

Loading...