The Latest Collection of News About Banyuwangi
English VersionIndonesian

President Gelontor Rp 1,5 Billion to Village

Register your email to Subscribe to news delivered directly to your mailbox

Kacung-Marijan-(two-from-left)-dalam-seminar-nasional-di-IAI-Darussalam,-Blokagung,-Saturday.

TEGALSARI-Presiden Jokowi akan menggelontorkan dana hingga Rp 1,5 miliar ke desa. Itu sesuai janjinya saat kampanye pemilihan presiden (presidential election) year 2014. It is just, pencairan dana sebesar itu akan dilakukan secara bertahap selama memimpin Indonesia.

Penegasan itu disampaikan ketua Satgas Desa, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi RI, Prof. Dr. Kacung Marijan, MA, saat menjadi narasumber dalam seminar nasional yang digelar PMII Komisariat IAI Darussalam, Blokagung, Kecamatan Tegalsari, Saturday (20/2).

Menurut Profesor Kacung, pada pemerintahan Jokowi-Juyuf Kalla ini, pembangunan di pedesaan akan menjadi perhatian serius. So that, dana untuk pembangunan desa akan langsung diberikan pada desa. “Desa diberi kewenangan untuk merancang pembangunan, dananya melalui dana desa juga diberikan secara langsung,He said.

Untuk merealisasikan janjinya membangun desa itu, light him, pada tahun anggaran 2015, anggaran untuk dana desa (DD) yang diberikan ke desa itu sebesar Rp 27,7 trillion. Dengan dana sebesar itu, setiap desa mendapat sekitar Rp 230 million. “DD ini dikhususkan untuk infrastruktur," he said.

Anggaran untuk DD itu, it's clear, meningkat pada tahun anggaran 2016 ini yang mencapai Rp 47 trillion. Dengan dana sebesar itu, setiap desa bisa mendapat sekitar Rp 600 million. “Pada tahun anggaran 2017, dana DD itu direncanakan Rp 81 trillion, atau Rp 1 miliar per desa," he said.

Untuk tahun anggaran 2018, it's clear, DD ini akan dianggarkan sebesar Rp 103 trillion, atau sebesar Rp 1,4 miliar per desa. Sedang pada akhir pemerintahan Jokowi-JK di tahun anggaran Rp 2019, dana DD ini dianggarkan Rp 111 triliun atau Rp 1,5 miliar per desa.

“Dengan DD yang besar ini, biar ada kemanfaatan bagi masyarakat di desa," he said. Pembangunan di Indonesia, light him, selama ini sudah berhasil menciptakan bangsa yang satu bahasa, satu bangsa, dan satu tanah air.

But, call him, pembangunan itu masih terpusat di daerah kota hingga kurang bisa dirasakan oleh masyarakat di pedesaan. “Bapak presiden Jokowi akan menciptakan pembangunan satu hati,he said.(radar)