Jual-beli Satwa Langka via Online Sampai Luar Negeri?

0
797

Inilah-hewan-yang-diperdagangkan-drh-Risa-dan-istrinya-drh-Devita


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Kasus Dokter Hewan Jual-beli Satwa Langka

BANYUWANGI – Penyidik Reskrim Polres Banyuwangi terus mengembangkan kasus jual-beli satwa liar yang menyeret dua oknum dokter hewan asal Genteng, drh. Raisa Insa F. dan drh. Devita. Fokus penyidikan  kini diarahkan pada pangsa pasar  penjualan satwa yang dilindungi tersebut.

Sebab, ada dugaan transaksi jual-beli binatang liar lewat online tersebut juga merambah pasar mancanegara. Kasatreskrim AKP Stevie Arnold Rampengan, mengatakan pihaknya masih mendalami hasil pengungkapan transaksi jual-beli satwa itu bersama Balai Konservasi Sumber daya Alam Hayati (BKSDA) Jawa Timur tersebut.  Penelusuran pasar di luar negeri masih dalam pengusutan.

“Adanya pengiriman ke luar negeri masih  didalami,” katanya. Kecurigaan petugas disebabkan  pengiriman hewan itu melibatkan jasa ekspedisi. Padahal, hewan  dilindungi semestinya ada surat  khusus dari instansi terkait. Salah satunya terkait kelengkapan  dokumen resmi status dan identitas  satwa yang dikirim tersebut.

Bisa jadi bila sampai ada transaksi dengan konsumen di luar negeri, ada dugaan praktik pemalsuan dokumen. Hal itu kini menadi salah satu perhatian polisi.  “Bila sampai ke luar negeri, tentu ada dokumennya. Itu yang masih kami dalami,” imbuhnya.

Penanganan perkara jual-beli satwa kini ditangani BKSDA Jawa Timur. Saat penggerebekan di rumah pasutri dokter hewan di Genteng itu, polisi sebatas memback up. Kini wilayah polisi adalah mencari adanya dugaan pidana lain dalam perkara itu.

Selain itu, juga melacak jalur online yang digunakan memperdagangkan satwa liar itu. Salah satunya memeriksa akun facebook milik kedua dokter yang diduga digunakan  memperdagangkan hewan dilindungi undang-undang itu.

Diberitakan sebelumnya, dua oknum dokter hewan di Genteng, yakni Raisa Insa F. dan Devita, harus berurusan dengan aparat penegak hukum atas dugaan memperdagangkan hewan yang masuk kategori dilindungi tersebut. Kedua dokter muda itu diduga memperdagangkan satwa langka yang dilindungi, seperti merak, ular sanca, dan biawak,  secara online.

Berdasar penggeledahan yang dilakukan di Perum Mahogani, Desa Genteng Kulon, polisi  menga mankan sebelas ekor anak burung merak, tujuh ekor ular phyton jenis bodo, dan sembilan ekor biawak. Pengungkapan  jual-beli satwa itu berkat laporan  Balai Konservasi Sumberdaya Alam Hayati (BKSDA) Jawa Timur.

Selama tiga bulan terakhir petugas BKSDA menelusuri sebuah transaksi jual-beli satwa online. Setelah ditelusuri, petugas mendapatkan alamat dan nama  asal-usul pengirim di Banyuwangi. Untuk memastikan hasil penelusuran,  BKSDA Jawa Timur menggandeng Polres Banyuwangi.

Dari  penggeledahan yang dilakukan  polisi, ditemukan beberapa ekor satwa di rumah dua dokter muda itu. “Semua satwa itu diduga diperjualbelikan  secara online,” beber  Pudjiadi, kepala Seksi Wilayah V  BKSDA Jawa Timur. (radar)

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :