Nelayan Grajagan Larung Sesaji ke Plawangan

0
798

para-nelayan-memikul-gitik-sesaji-menuju-lokasi-upacara-ritual-petik-laut-di-pelabuhan-grajagan-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

PURWOHARJO – Nelayan yang tinggal di pesisir Pantai Grajagan, Desa Grajagan, Kecamatan Purwoharjo, menggelar upacara ritual  petik laut kemarin (13/10). Tradisi  yang rutin digelar setiap bulan Suro itu berlangsung sederhana  tapi tetap semarak kemarin (13/10).

Tradisi ritual itu diawali dengan kirab gitik sesaji keliling kampung. Gitik sesaji berupa replika perahu dan gunungan hasil pertanian, dikirab keliling kampung mulai dari Kantor Dusun Kampung Baru  menuju Tempat Pelelangan Ikan (TPI) di Dusun Grajagan Pantai, Desa Grajagan, dengan diiringi marching band dan kesenian  gandrung.

Ketua panitia petik laut Pantai Grajagan, H. Nur Yasin, mengatakan upacara petik laut itu merupakan ritual adat yang sudah ada sejak puluhan tahun silam. Upacara itu berlangsung turun temurun dari generasi ke generasi. Kegiatan itu merupakan bentuk wujud syukur masyarakat pesisir yang telah diberikan hasil laut yang  melimpah selama setahun terakhir.

“Kegiatan petik laut itu juga bentuk  kebersamaan dan kerukunan antar masyarakat nelayan di pesisir Pantai Grajagan,” katanya. Gitik sesaji yang berisi kepala  kambing, hasil pertanian, dan perkebunan itu selanjutnya di larung ke tengah laut, tepatnya di sekitar  perairan Plawangan.

Loading...

Pemilihan larung sesaji ke Plawangan itu bukan tanpa alasan. Di lokasi itu sering   kali terjadi kapal dan perahu nelayan celaka hingga jatuh korban jiwa. “Semoga dengan ritual petik laut ini nelayan Grajagan diberikan keselamatan dan hasil tang kapan yang melimpah,” harapnya.

Camat Purwoharjo, Ahmad Laini, mengatakan momentum petik laut itu masyarakat bisa terus meningkatkan kebersamaan guna menjaga kerukunan antar warga. Nelayan juga diminta untuk menjaga kelestarian laut, salah satunya dengan tidak membuang  sampah di sembarang tempat.

“Saya minta semua warga untuk tidak buang sampah sembarangan demi menjaga kebersihan dan  kelestarian laut kita,” katanya. Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan (Disperiklut) Banyuwangi,  Pudjo Hartanto, yang hadir dalam kegiatan itu menyampaikan, pembangunan pelabuhan yang sebelumnya menjadi kewenangan pemkab dialihkan ke Pemprov  dan pemerintah pusat.

Hal itu, kata dia, berdasar Undang-undang (UU) nomor 23 tahun 2014. Sehingga, proyek pembangunan  pelabuhan sedikit tersendat. “Mohon doanya semoga proyek  pembangunan pelabuhan di Grajagan pada tahun 2017 mendatang bisa dilanjutkan,” jelasnya.

Pudjo juga mengimbau agar armada dan alat tangkap nelayan memiliki izin. Dengan demikian,  akan memudahkan nelayan untuk mendapatkan bantuan. Dia juga  prihatin di wilayah Pantai Grajagan masih belum ada koperasi  yang mengelola hasil ikan tangkapan nelayan. Karena koperasi akan mampu meningkatkan kesejahteraan  nelayan.

“Semoga petik laut ini mampu memberikan peningkatan tangkapan hasil laut, dan keselamatan bagi seluruh nelayan,” pungkasnya.  (radar)

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/22/2018
jakarta

Baca Juga :