Penambang Belerang Ijen Pakai Troli

0
720

LICIN – Ada yang berbeda dengan para penambang belerang di kawah Gunung Ijen. Kini mengangkut belerang menggunakan pikulan dirasa sudah tidak efisien. Sebagai gantinya, kini penambang menggunakan alat yang lebih praktis, yaitu troli.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Alat angkut beroda itu digunakan mengangkut belerang dari puncak sampai ke pusat penampungan belerang di Paltuding. Sudah hampir dua bulan alat beroda dua itu digunakan para penambang. Dibandingkan menggunakan pikulan, banyak penambang yang menyebut alat menyerupai gerobak itu lebih efisien dan  memiliki daya angkut lebih banyak.

“Kalau biasanya dua kali  pulang pergi cuma dua kuintal. Ini sekali jalan bisa angkut tiga sampai empat kuintal, “ujar  Dewo, seorang penambang.  Troli tersebut didesain mempergunakan dua roda seukuran ban motor. Untuk menghindari slip, alat tersebut dilengkapi dua rem tromol di kedua sisinya.

Loading...

Meski sudah banyak digunakan, nyatanya alat pikul tetap berlaku. Turun menuju dapur kawah, penambang masih menggunakan  pikulan sebagai alat angkut  belerang. Selanjutnya, belerang dipindah ke troli yang sudah disiapkan di pinggir kawah.

“Kalau ke bawah masih pakai pikulan,” imbuh Dewo. Untuk mempermudah penggunaan troli, para penambang membuat jalan sendiri. Jalan itu dibuat di sebelah jalur pendaki naik dan turun ke Ijen. Bedanya,  rute baru tersebut disesuaikan troli.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2