Persewangi FC Bungkam Madura United

0
730


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Pelatih Persewangi FC, Bagong Iswayudi tampak gusar ketika anak asuhnya tertinggal 1-0 pada awal-awal laga ketika melawan Madura  United (MU). Gawang tuan rumah yang  dijaga Nanda Pradana jebol pada menit ke 8  melalui set piece cantik Rizky dalam pertandingan yang digeber di Stadion Diponegoro, Banyuwangi, kemarin sore (18/1).

Sejak tertinggal satu gol itu, coach asal Purwoharjo itu tidak beranjak dari bench. Namun, suasana pecah ketika timnya sukses menyamakan kedudukan, tepatnya pada babak kedua melalui gol yang dicetak Reny Pujianto. Bagong Iswahyudi langsung jenggirat keluar bench sesaat anak asuhnya berhasil mencetak gol pada menit ke-69 itu.

Dia juga terus berdiri di muka bangku cadangan. Euforia dia kembali pecah ketika timnya kembali membalikkan skor ketika pertandingan menyisakan tiga menit. Gol yang dicetak Sanri Fesan itu sekaligus menjadi penentu kemenangan tuan rumah atas tim Liga 1 itu.

Hingga pertandingan usai, skor tidak berubah untuk kemenangan Nanda Pradana dkk.  Dalam pertandingan itu, Nanda  Pradana langsung memungut bola melalui tendangan bebas. Dia gagal menjangkau bola yang meluncur deras di sisi  kanan gawang.

Bahkan, tuan rumah tampak merasa tertekan dengan gol cepat tersebut. Praktis, kubu tamu menguasai pertandingan sepanjang pertandingan babak pertama. Sesekali, tuan rumah melancarkan serangan balik. Memasuki babak kedua, Bagong Iswahyudi memasukkan beberapa pemain dan menarik beberapa pemain inti.

Terbukti,  pergantian itu membawa dampak positif.  Apalagi, kubu tamu menarik sejumlah pilar dan memasukkan sejumlah pemain muda. Momen tersebut menjadi keuntungan besar bagi tuan rumah. Pemain pengganti tuan rumah, Reny Pujianto pun sukses menjebol gawang tim tamu yang  dijaga Hery Prasetyo.

Bukan hanya itu, pada menit ke-87, pemain pengganti lainnya, Sanri Fesan membuat pendukung tuan rumah bersorak melalui golnya. ‘’Jujur, bisa mengalahkan Madura United membanggakan,’’  ungkap Bagong Iswahyudi. Seperti yang dia ungkapkan sebelumnya, hasil imbang adalah skor yang cukup  menggembirakan. Mengingat, para pemain yang diturunkan adalah dalam rangka seleksi.

’’Lihat saja gol-golnya tadi, gol  itu berawal dari proses. Kunci kemenangan  tim ini karena kita memasukkan pemain  yang memiliki kecepatan,’’ tandasnya.  Sebaliknya, kubu tamu merasa kecewa atas hasil tersebut. Walaupun, laga itu  tim asal Madura itu tidak turun dengan   skuad terbaik.

‘’Kita berikan kepercayaan kepada pemain muda 20 menit terakhir, tapi kurang maksimal,’’ keluh asisten pelatih MU, Wenedy Purwito, usai laga.  Menurut dia, semestinya para pemain  muda yang diturunkan bisa maksimal. Tapi, justru, kata dia, malah tuan rumah  yang memanfaatkan momentum.

‘’Tuan rumah berhasil memanfaatkan keuntungan,’’ tukasnya. (radar)

Loading...

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :