Terdakwa Korupsi Gedung RSUD Genteng Dituntut 5 Tahun

0
553

bambang-suyitno-dan-mukhlisin-dituntut-5-tahun


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Tidak Dikenakan Biaya Pengganti Kerugian Negara

GENTENG – Dua terdakwa kasus dugaan  korupsi pembangunan proyek ruang inap lantai dua RSUD Genteng periode  2012, Bambang Suyitno dan Mukhlisin, memasuki agenda tuntutan. Dalam agenda  pembacaan tuntutan di Pengadilan Tipikor Surabaya tersebut, terdakwa  Bambang Suyitno dan Mukhlisin dinilai bersalah melanggar ketentuan pidana dalam  pasal 2 Undang-undang nomor   31 Tahun 1999 sebagaimana diubah  dengan Undang-undang nomor 20 Tahun  2001 tentang penghapusan tindak pidana   korupsi.

Atas ketetapan dalam unsur yang tergantung dalam pasal tersebut, jaksa menuntut Bambang Suyitno dengan hukuman lima tahun penjara dan denda Rp 800 juta subsider enam bulan kurungan. Sedangkan terdakwa Mukhlisin dituntut enam tahun penjara dan denda Rp 800 juta subsider enam bulan kurungan.

Dalam amar tuntutan, jaksa tidak mengenakan biaya pengganti alias materi kerugian dalam perkara ini. Sebab, biaya pengganti kerugian negara yang ditimbulkan  sudah dibebankan kepada terdakwa sebelumnya. Dalam amar tuntutan, jaksa mengemukakan sejumlah pertimbangan yang meringankan dan memberatkan.

Pertimbangan yang meringankan, terdakwa dinilai bersikap sopan selama persidangan, belum pernah dihukum, dan menyesalinya. Sedangkan yang memberatkan perbuatan yang dilakukan merugikan negara  dan tidak mendukung program  pemerintah dalam pemberantasan pidana korupsi. Menanggapi tuntutan  itu kuasa hukum kedua terdakwa berencana akan memberikan pembelaan.

“Tuntutan  sudah dan mengajukan pleidoi,”   ujar jaksa Agus Budiarto. Sekadar mengingatkan, terdakwa Bambang Suyitno dan Muhlisin ditahan pada  Juli 2016 lalu, atas sangkaan korupsi pembangunan proyek ruang inap lantai dua  RSUD Genteng tahun 2012.

Penyidik juga pernah melakukan proses hukum atas mantan Direktur Rumah Sakit Genteng dr Nanang Sugianto, komisaris PT Pancoran, Riskiyanto Dodik Pram; dan manajer PT Pancoran, Dwinta Indarwati. Dalam persidangan, Nanang diganjar hukuman  12 bulan penjara.

Sedangkan Dwinta dan Dodik masing-masing dikenai hukuman 1,5 tahun penjara. Perbuatan para tersangka dianggap merugikan negara senilai Rp 114 juta. Di mana dana pembangunan  lantai dua rumah sakit itu berasal dari dana APBD Banyuwangi tahun 2012.

Muhlisin, selaku konsultan pengawas proyek, dan Bambang Suyitno yang bertindak sebagai pejabat pelaksana teknis kegiatan   (PPTK) dianggap bertanggung jawab atas penggunaan dan pembangunan proyek tersebut. (radar)

Loading...

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Yuk gan segera order Rack Server DATEUP RACK PERTAMA DAN SATU SATU NYA DI INDONESIA Dengan desain yang sangat bagus…
08/21/2018
Surabaya

Baca Juga :