18 Peserta Tembus Final Kaligrafi

0
826

BANYUWANGI – Sebanyak 18 peserta cabang musabaqah khattil Quran (MKQ) atau kaligrafi bertanding dalam babak final di Gedung Wanita mulai pukul 08.00 sampai selesai kemarin. Ke-18 peserta tersebut adalah peserta dari seluruh golongan kaligrafi, yaitu golongan naskah, hiasan mushaf, dan dekorasi.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Pantauan Jawa Pos Radar Banyuwangi kemarin, 18 peserta kaligrafi tersebut terbagi menjadi tiga golongan. Enam peserta dari golongan naskah, enam golongan dari golongan hiasan mushaf, dan sisanya peserta dari golongan dekorasi. Para finalis itu akan berlomba di Gedung Wanita secara bersama-sama.

Hal itu berbeda pada saat babak penyisihan beberapa waktu lalu, setiap golongan kaligrafi dilombakan sendiri-sendiri. Ketua Majelis Hakim Cabang Kaligrafi, KH. M. Faiz Abdurrozaq mengatakan, dalam perhelatan final kali ini relatif lebih santai.

Selain itu, dewan juri juga membedakan teknis perlombaan dibandingkan saat babak penyisihan. Ukuran tripleks dekorasi pada final 120×120 cm. Itu beda pada saat penyisihan, yaitu berukuran 80×120 cm. Sementara itu, khusus hiasan mushag, pada babak penyisihan lebih menekankan penggunaan khot naskhi.

Pada final kemarin ditulis menggunakan tsuluts ady. ”Ini memaksa mereka agar tidak menampilkan karya yang sama pada saat penyisihan,” jelas Kiai Faiz. Sampai berita ini ditulis pukul 18.00 tadi malam, data juara masih belum terkumpul. Sebab, dewan juri masih melakukan penilaian terhadap 18 karya peserta babak final kemarin.

”Final ini untuk menentukan juara pertama, kedua, dan ketiga, baik putra maupun putri,” terang Kyai Faiz. Sementara itu, dari 18 peserta yang mengikuti final kemarin ada tiga peserta dari Banyuwangi. Ketiga peserta tersebut adalah peserta kaligrafi golongan naskah putra atas nama Sofyan Sauri dan putri atas nama Lailitul Mubtadiah.

Selain itu, pada final cabang kaligrafi golongan hiasan mushaf ada peserta dari Banyuwangi atas nama Nilti Normah. Mereka bertiga bersaing mejadi juara dalam perlombaan cabang kaligrafi itu dengan kabupaten/ kota lain di Jatim. Ketiganya tampak serius menyelesaikan karya masing-masing demi menggapai asa yang diharapakan.

”Sangat bersukur sekali bisa masuk final. Mudah-mudahan karya saya ini bisa mengantarkan saya juara,” ujar peserta kaligrafi golongan hiasan mushaf Banyuwangi, Nilti Normah, di sela perlombaan kemarin. Lebih lanjut, Kepala Kemenag Banyuwangi, Santoso, sejauh ini sangat bersyukur peserta cabang kaligrafi sudah memasuki babak final.

Secara keseluruhan peserta Banyuwangi sudah menampilkan yang terbaik meskipun target tidak tercapai. ”Cabang tunanetra putra, Wahyono, dan kaligrafi ini yang masih kita andalkan mendapat juara,” jelas Santoso. Mengenai kontingen Banyuwangi banyak yang tidak mencapai target, pihaknya tidak terlalu kecewa dengan hasil itu.

Menurutnya, sebagai tuan rumah tidak harus menjadi juara umum. Sebagai tuan rumah harus sukses penyelenggaraan. ”Kalah-menang sudah biasa. Kontingen Banyuwangi sudah menampilkan yang terbaik,” pungkas Santoso.(radar)

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/10/2018
JAKARTA

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :