Flasmob Jaranan Buto, Cara Milenial Banyuwangi Lestarikan Budaya

0
579
Foto: banyuwangikab

BANYUWANGI – Sebanyak 234 anak-anak milenial Banyuwangi melakukan flasmob tarian Jaranan Buto di Lapangan Kradenan, Purwoharjo, Minggu (8/3/2020). Anak-anak yang masih duduk di bangku SD hingga SMA itu, membawakan tari dengan apik nan kolosal.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Dilansir dari banyuwangikab.go.id, tak seperti tari jaranan buto pada umumnya. Flasmob kali ini dipenuhi dengan improvisasi dari sisi koreografi. Begitu pula pada sisi musikalisasi yang mendapat sentuhan pop guna mendukung alur cerita yang ditampilkan.

Guyuran hujan yang jatuh sepanjang pertunjukan tak menyurutkan para penari. Air langit tersebut seolah memberi energi lebih bagi mereka untuk memainkan cemeti yang menjadi ciri khas tari tersebut. Hentakan cerita menimbulkan efek cipratan air yang dramatis.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas yang turut menyaksikan pagelaran tersebut, mengaku bangga dengan para milenial Banyuwangi yang tetap memiliki minat yang tinggi terhadap budaya.

“Di tengah banyak daerah yang sedang krisis para pelestari budaya, justru di Banyuwangi ini proses regenerasi pelaku kesenian berjalan dengan cukup baik,” ungkapnya.

Lanjutkan Membaca : First |1 | 2 | 3 | Next → | Last