Pemegang BPJS Keluhkan Layanan Kesehatan

0
669

GENTENG-Pelayanan kesehatan bagi pemegang kartu Jamkesmas, ternyata masih belum maksimal. Salah satu warga kurang mampu, mengaku harus membayar hingga Rp 13 juta saat anaknya menjalani perawatan di salah satu rumah sakit di Kota Genteng.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Warga dari keluarga miskin yang bernasib malang itu, adalah Sutrisnio, asal Dusun Maron,  Desa Genteng Kulon, Kecamatan Genteng. “Anak meninggal, tagihan di rumah sakit sampai Rp 13 juta,” terang Sutrisno. Sutrisno mengaku sebelumnya pernah dua kali berobat dan tidak dikenakan biaya.

Tapi  saat berobat yang kali ketiga, semaunya berubah. Perubahan itu, karena dirinya mangkir dari  kontrol. “Saat itu saya ke Jember, jadi tidak kontrol,” ucapnya. Pada 2 November 2015, kondisi kesehatan  anaknya kembali kambuh hingga harus  masuk ICU. Semua proses administrasi  dilakukan untuk pengobatan anaknya itu.

Loading...

“Kondisi terus melemah dan akhirnya anak saya meninggal,” katanya. Kepala Desa Genteng Kulon, Darwinarko, membenarkan jika salah satu waganya ada yang kesulitan dalam pengurusan layanan kesehatan.  “Warga kami itu pemegang BPJS,”  katanya pada Jawa Pos Radar Genteng.

Untuk membantu warganya itu, Darwinarko berharap pada BPJS untuk menelusuri ini. Karena sebelumnya, mereka tidak mengalami  hambatan dalam menggu  nakan layanan ini. “Yang saya  tanyakan itu, kenapa setelah tiga kali harus bayar,” katanya.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2