Razia Cipta Kondisi, Polisi Panen Miras di Banyuwangi

0
229

kapolsek-muncar-kompol-agus-dwi-jatmiko-kanan-menunjukkan-hasil-razia-miras-di-polsek-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

MUNCAR – Satuan Sabhara Polsek Muncar dan Cluring kembali menggelar razia Cipta Kondisi dengan sasaran minuman keras (miras) dan minimal beralkohol (mihol). Hasilnya, mereka berhasil mengamankan ratusan jenis miras dan  mihol berbagai merek kemarin (6/10).

Razia yang dipimpin langsung Kapolsek Muncar, Kompol Agus Dwi Jatmiko, dan Kepala Unit Satuan Sabhara Polsek Muncar, Iptu Gunawan, itu dimulai pukul 21.00 Rabu malam (5/10) dengan menyasar rumah milik Widodo, 50, di Desa Tembokrejo,  Kecamatan Muncar, yang dicurigai menyimpan  miras.

Dalam operasi itu, polisi berhasil menemukan enam botol tuak dengan isi 1,5 liter per botol. “Setiap ada rumah atau toko yang dicurigai menyimpan miras, kita datangi,” cetus Kapolsek  Muncar, Kompol Agus Dwi Jarmiko. Dari rumah Widodo, petugas melanjutkan razia dengan mendatangi  toko milik Sucipno, 35, di Dusun Tratas, Desa Kedungringin, Kecamatan Muncar.

Di toko itu polisi  berhasil menyita tiga jeriken tuak dengan isi 30 liter per jeriken, dan  14 botol tuak dengan isi 1,5 liter.  Sukses dalam operasi itu, polisi  terus melakukan razia. Pada pukul  21.45  polisi mendatangi rumah   Sutrisno, 33, di Dusun Palurejo, Desa Tembokrejo, Kecamatan  Muncar.

Loading...

“Di rumah Sutrisno hanya ditemukan lima botol tuak dengan  isi 1,5 liter per botol,” ungkapnya. Operasi yang dilakukan untuk cipta kondisi jelang upacara tradisional petik laut itu kembali dilakukan pada pukul 22.30 dengan mengetuk pintu rumah Mukit, 45,  di Desa Kedungrejo, Kecamatan Muncar.

Tidak sia-sia, di tempat itu polisi menemukan 44 botol miras  jenis tuak dengan ukuran 1,5 liter. “Pelaku dan seluruh barang bukti  kita amankan ke polsek,” katanya. Seolah tidak mau kalah, jajaran Polsek Cluring juga melakukan  Cipta Kondisi dengan merazia  sejumlah toko yang diduga menjual   miras.

Razia yang dipimpin Kapolsek Cluring, Iptu Bejo Madrias D., itu mendatangi tiga toko yang  diduga masih sering menjual miras. Ketiga toko itu milik Suparto, 59, warga Dusun Sumberjeruk, Desa  Tamanagung; Toko milik Nuhakim, 45, di Dusun Krajan, Desa Sembulung; dan toko milik Muaalah,  60, di Dusun Krajan, Desa Sraten.

Dalam operasi itu, polisi menyita barang bukti mihol sebanyak 58  botol berbagai jenis dengan rincian, 16 botol Anggur Kolesom, delapan  botol Topi Miring, 20 botol arak  bali, 12 botol Anggur Putih, satu  botol Vodka, dan satu botol Anggur Merah.

“Mihol tidak boleh diperjual belikan sembarangan, apalagi di toko dan warung-warung  kelontong,” ujar Kapolsek Cluring, Iptu Bejo Madrias. Para pedagang mihol dan miras itu, jelas dia, sudah sering dipe ringatkan  dan diamankan. Bahkan, juga sudah dijatuhi hukuman berupa tindak pidana ringan (ti piring) dengan  disidangkan di Pengadilan Negeri  (PN) Banyuwangi. (radar)

Loading...

Baca Juga :