Seblang Olehsari Pikat Turis Mancanegara

0
599

Jasper,-warga-Belgia,-menari-di-panggung-setelah-mendapat-lemparan-selendang-penari-Seblang-di-Desa-Olehsari,-Kecamatan-Glagah,-Banyuwangi,-kemarin.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Setiap Hari Selalu Dihadiri Turis Asing

GLAGAH – Ritual adat Seblang di Desa Olehsari, Kecamatan Glagah, Banyuwangi, tidak hanya mengundang penonton lokal. Sejak pentas pertama kali digelar hingga kemarin (13/7), selalu ada turis mancanegara yang menyaksikan ritual tahunan warga Desa Olehsari itu.

Tidak hanya menyaksikan, banyak juga turis asing dari berbagai negara yang ikut menari bersama penari Seblang. Menari dengan Seblang merupakan salah satu rangkaian ritual yang harus diikuti seluruh penonton.

Selama ini tidak semua penonton bisa menari dengan Seblang. Hanya  penonton yang mendapat lemparan sampur (selendang) dari penari Seblang yang boleh naik pentas  menari dengan Seblang.  Seperti hal yang wajib, setiap penonton yang terkena lemparan  selendang harus mau diajak menari  dengan Seblang.

Kalau penonton tidak mau, bisa dipastikan sang penari Seblang akan ngambek. Nah, secara kebetulan saat di saksikan beberapa turis asing kemarin, ada  seorang turis yang terkena lemparan selendang. Mau tidak mau lelaki asal Belgia bernama Jasper itu naik ke atas panggung kehormatan untuk menari  bersama Seblang.

Meski terlihat kaku karena baru pertama kali menari dengan Seblang, Jasper tampak sangat menikmati alunan gamelan yang mengiringi. Karena gerakannya masih kaku, gelak tawa penonton yang hadir spontan meledak. Sementara itu, Jasper mengaku  sangat terhormat bisa menari  dengan Seblang.

Meski hanya kebetulan terkena lemparan selendang, bagi Jasper hal itu merupakan sesuatu yang sangat spesial. Dia juga mengaku sangat menikmati seluruh upacara adat yang dilaksanakan masyarakat Desa Olehsari itu.

”Ini hari yang sangat spesial bagi kami, dan kami sangat menikmati. Saya berharap bisa melihat ritual adat ini di Festival Europalia,” kata Jesper dalam bahasa Inggris. Kepala Bidang Kebudayaan pada Dinas Kebudayaan dan Pariwisata  (Disbudpar) Banyuwangi, Choliqul  Ridha, mengakui selalu ada saja  turis mancanegara yang datang ke  Banyuwangi untuk menyaksikan  ritual Seblang.

Turis yang datang kebanyakan sudah ada di Banyuwangi  sebelumnya. Mereka memang  penasaran dengan ritual Seblang Olehsari tersebut. ”Setiap sore atau saat Seblang berlangsung, turis yang datang bisa mencapai lima orang. Mereka datang dari Portugal, Belgia,  dan banyak pula dari Prancis. Semua  selalu didampingi Pak Aekanu dari Disbudpar,” jelas Ridha.

Sekadar diketahui, ritual adat  Seblang Olehsari itu akan terus  berlangsung sampai besok. Di hari  terakhir ritual adat Seblang besok,  penari seblang akan melakukan  ritual ider bumi keliling kampung diiringi kesenian Desa Olehsari.

Selanjutnya, di akhir acara, penari Seblang menuju makam leluhur  Mbah Ketut dan menyampaikan bahwa ritual adat yang bertujuan  mengusir segala jenis sengkolo dan belaai (marabahaya dan kemalangan)  di Desa Olehsari telah selesai dilaksanakan. (radar)

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi

Baca Juga :