Tamu Sepi, PSK Beri Diskon

0
8538
Salah satu PSK di antara wisma yang kini banyak tutup di Lokalisasi PSK Sumber Loh, Desa Benelan Kidul, Kecamatan Singojuruh, kemarin (17/1).

Penutupan lokalisasi penjaja seks komersial (PSK) yang dilakukan Pemkab Banyuwangi pada 2013, ternyata belum mampu meniadakan para pelacur di Kota Gandrung. Sampai saat ini, sejumlah lokalisasi PSK ternyata juga masih tetap beroperasi. Berikut liputan wartawan jawapos Radar Genteng Agus Baihaqi.

SEJUMLAH lokalisasi PSK yang tersebar di beberapa kecamatan yang ada di wilayah Banyuwangi Selatan, sampai saat ini tidak pernah sepi. Meski dari segi jumlah, perempuan penjual diri itu berkurang. Suara musik karaoke, masih terdengar di beberapa wisma yang ada di lokalisasi itu.Jumlah lokalisasi PSK yang ada di Banyuwangi Selatan, itu memang cukup banyak dengan tersebar di beberapa kecamatan, seperti, Kecamatan Rogojampi, Singojuruh, Sempu, Srono, Cluring, Purwoharjo, Bangorejo, Tegalsari, dan Pesanggaran. Di satu kecamatan malah ada yang memiliki dua lokaliasi.

Di Kecamatan Rogojampi ada Lokalisasi Padangpasir yang berlokasi di Desa Karangbendo dan Lokalisasi Blibis di Desa Patoman. Kecamatan Purwoharjo juga punya dua lokalisasi, yakni Lokalisasi Turian di Desa Karetan, dan lokalisasi di Dusun Grajagan Pantai, Desa Grajagan.

Dari lokalisasi PSK yang ada di beberapa kecamatan itu, sebelum ada penutupan pada 2013, Lokalisasi Sumber Loh di Dusun Padang Bulan, Desa Benelan Kidul, Kecamatan Singojuruh, dan Lokalisasi Turian di Desa Karetan, Kecamatan Purwoharjo, termasuk yang terbesar. Kemudian di susul Lokalisasi Gempol Porong di Dusun Kalirejo, Desa Kaliploso, Kecamatan Cluring. “Dulu setiap wisma ada lima hingga sepuluh PSK,” terang Asipah (nama samara), 55, salah satu mucikari di Lokalisasi Sumber Loh, Dusun Padang Bulan, Desa Benelan Kidul.

Menurut Asipah, sebelum ditutup oleh Pemkab Banyuwangi lokalisasi yang ditempati sangat ramai. Para PSK bukan hanya dari Banyuwangi, tapi juga banyak dari beberapa kota yang ada di Jawa Timur dan provinsi lainnya. “Saat penutupan semua pulang, tapi kemudian balik lagi,” katanya.

Baca :
Tersebar ke Pelosok Desa, Ratusan Rumah Isolasi di Banyuwangi Layani ODP-ODR

Tapi karena sering dilakukan operasi oleh petugas keamanan dan ketertiban, para PSK banyak yang tidak kerasan. Hanya saja, tidak sedikit dari mereka tidak kembali karena telah menikah. “Sekarang ini (PSK) baru-baru, beda dengan yang dulu, yang dulu telah banyak yang menikah,” ungkapnya.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2