Tercemar Material Raung, Peternak Sulit Cari Rumput

0
573

SONGGON – Hujan abu vulkanik yang disemburkan Gunung Raung, membuat para peternak sapi dan kambing mulai kesulitan mencari rumput. Rumput hijau yang biasanya banyak ditemukan di sekitar lahan kebun, kini be rubah kehitaman.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Rumput yang sudah bercampur dengan abu vulkanik dari Gunung Raung itu, membuat ternak milik  warga keculitan untuk mencerna. “Rumputnya harus dicuci dulu sebelum diberikan ke ternak,” ujar Samsudin, 56, salah seorang peternak sapi asal Dusun Mangaran, Desa Sumberarum, Kecamatan Songgon.

Para peternak di Desa Sumber Arum,  terang dia, kini mulai kebingungan mencari pakan untuk ternaknya. Sebab, saat ini hampir sudah tidak ada lagi rumput yang hijau. “Tapi kita tetap mencari rumput, tapi harus dicuci pada air yang mengalir,” ungkapnya.

Loading...

Warga yang ada di lereng Gunung Raung, juga tidak berani melepas ternaknya keluar dari kandang. Sebab, itu dianggap berisiko karena bisa terkena dampak abu vulkanik. “Sapinya bisa mengamuk, karena  matanya pedih terkena abu,” cetus Sulastri, pemilik ternak lainnya.

Selama hujan abu vulkanik ini, terang dia, warga harus mencari rumput dua kali dalam sehari. Tidak semua rumput yang dibawa pulang, itu dapat dimakan hewan ternak. “Untuk mencari rumput, juga harus  mencari waktu yang pas,” katanya.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2