Dua Nelayan Asal Muncar Menghilang

1
389


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

MUNCAR – Dua nelayan asal Muncar, dikabarkan hilang saat mencari ikan di sekitar perairan Pandean, Desa Wonorejo, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten  Situbondo kemarin (7/2). Nelayan itu mencari ikan dengan naik perahu fiber.

Kedua nelayan yang hilang itu adalah Sulthon, 55, warga Dusun Palurejo, RT 2, RW 12, Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar, dan Sukarman,  69, asal Desa Wonosobo, Kecamatan Srono. “Bapak di kabarkan hilang sejak Senin malam (6/2),” cetus Abdul Gofur,  38, menantu Sulton saat mendatangi Pos Terpadu Pokmas Rani, di Pantai Satelit, Dusun Palurejo, Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar kemarin.

Menurut Gofur, mertuanya bersama Sukarman berangkat melaut  Senin sore (6/2) dari Pantai Pandean, Desa Wonorejo, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo. Saat berangkat, keduanya naik perahu fiber yang bertuliskan Putra 01 di lambungnya.

“Saya tahu bapak hilang sekitar pukul 23.00 ditelepon Pak Husen orang Pandean,” katanya.  Dari keterangan Husen itu, terang  dia, mertuanya terombang-ambing di tengah laut saat mencari ikan bersama Sukarman. “Bapak sempat telepon ke Pak Husen, lalu Pak Husen memberi kabar pada saya,” terangnya.

Usai mendapat kabar itu, Gofur  mengaku mencoba menghubungi  nomor hand phone (HP) mertuanya. Dalam komunikasi, mertuanya menyampaikan kalau mesin perahu mati dan bagian kemudi patah dihantam ombak. Setelah itu, komunikasi putus.

“Saya dapat kabar  bapak berada di Teluk Menjangan, Pulau Pulati di Bali Barat,” jelasnya. Menurut Gofur, pada Senin dini hari itu para nelayan di daerah Pandean sudah melakukan pencarian. Tapi mertuanya tetap tidak ditemukan. Hingga kemarin sore (7/2), pencarian masih tetap belum  membuahkan hasil.

Untuk mencari kedua nelayan itu, pihak keluarga berencana akan berangkat melakukan pencarian dengan menggunakan kapal nelayan. Karena kondisi cuaca  yang tidak bersahabat, maka pencarian itu diurungkan. “Bapak masih bertahan di atas perahunya, terombang-ambing di tengah  lautan. Semoga ada kabar baik  dan lekas ditemukan,” harapnya.

Untuk melakukan pencarian  kedua nelayan itu, Basarnas Jember juga telah turun. Karena terkendala cuaca buruk, pencarian juga  dihentikan sementara. “Angin  kencang, arus laut kuat dan gelombang tinggi. Jadi kapal SAR tidak bisa melakukan pencarian,” kata  ketua Pokmaswas Rani, Tukimin setelah berkoordinasi dengan tim  Basarnas di Pandean. (radar)

Loading...

Baca Juga :