Harga Cabai Rawit Tembus Rp 150 Ribu

0
543


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI- Mendekati puncak musim panen 2017, harga cabai rawit terus meroket. Pada akhir pekan lalu, harga eceran cabai rawit di beberapa pasar tradisional Banyuwangi menembus angka Rp 150 ribu dalam setiap satu kilogram (kg).

Harga terbaru cabai rawit itu naik cukup signifikan dari sebelumnya yang hanya Rp 125 ribu. Sedangkan harga cabai di tingkat petani berkisar pada Rp 105 ribu hingga Rp 125 ribu. Salah seorang pedagang pasar, Liswati, mengungkapkan harga cabai rawit semakin ganas dengan harga Rp 145 ribu hingga 150 ribu per kg. Kenaikan harga ini terjadi  sejak dua hari lalu.

Loading...

“Kalau satu ons nya saya jual Rp 15 ribu. Saya ambil cabai lebih Rp 130 ribu,” sebutnya. Hal yang sama juga dituturkan oleh pedagang lainnya Tya, harga cabai    rawit naik menjadi Rp 150 ribu atau  naik sekitar Rp 25 ribu dari harga  biasanya.

“Kalau cabai merah turun, harga per kilogramnya sekarang Rp 24 ribu yang sebelumnya sempat  turun Rp 22 ribu lalu naik menjadi  Rp 28 ribu,” ungkapnya. Iksan, pengepul cabai di Desa Alas  Buluh Kecamatan Wongsorejo mengatakan, cabai rawit dia beli ke petani dari Dusun Wadung Dolah,  Kecamatan Genteng dengan harga   Rp 125 ribu sedangkan dari Kecamatan Wongsorejo Rp 115 ribu.

“Wajar jika harga di pengecer jadi  Rp 150 ribu. Jika mereka kulakan 10 kg, cabai rawit yang jelek dan cacar ada sekitar setengah kilo bahkan satu kilogram,” ujar Iksan. Iksan memprediksi harga cabai masih akan terus bertahan di atas  Rp 100 ribu hingga musim panen  cabai rawit berakhir pada Maret mendatang.

Jumlah cabai rawit yang dapat dipanen di sebagian besar lahan petani Kecamatan  Wongsorejo saat ini menurun drastis. “Satu hektare hanya dapat  seperempat kuintal bahkan kurang  dari itu,” tandasnya. (radar)

Loading...

Baca Juga :