Ini Penyebab Warung Remang-remang LCM Tetap Jadi Pangkalan PSK

0
2171
Tiga wanita yang mangkal di warung remang sekitar Pelabuhan LCM Ketapang sedang menunggu tamu.

KALIPURO – Geliat warung remang-remang di LCM Ketapang mengusik Satpol PP. Minggu malam (10/9), anggota Satpol PP sebatas mendata para wanita yang mangkal di warung remang dekat pelabuhan LCM Ketapang tersebut.

Kedatangan Satpol PP tersebut tidak membuat takut para wanita yang mangkal di wisma-wisma. Mereka justru dengan santai duduk-duduk di ruang tamu wisma sembari berbincang dengan tamu.

Loading...

Sejak warung remang Ketapang diberitakan bergeliat lagi, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (KasatpolPP) Banyuwangi, Edi Supriyono langsung memerintahkan anggotanya untuk memantau eks-lokalisasi PSK tersebut.

Pemantauan tidak hanya di LCM, tapi juga di Warung Panjang, Ketapang. Dari pemantauan yang dilakukan Minggu malam itu (10/9), petugas mencatat ada 46 pramusaji di LCM dan 23 warung, Di Warung Panjang ada 33 pramusaji dan 11 warung.

Edi Supriyono membantah di dua warung tersebut berlangsung kegiatan prostitusi. “Dari pemantauan yang dilakukan sudah tidak ada praktik prostitusi,” tegas Edi. Pantauan Jawa Pos Radar Banyuwangi, usai pendataan, para PSK kembali mangkal di warung remang LCM. “Iya, semalam memang ada razia. Tapi sebelumnya kami sudah dapat informasi,” ucap Bunga (samaran), 25, PSK asal Bondowoso.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2

Baca :
Enam Hotel di Banyuwangi Tutup Imbas Corona