Nakhoda Rafelia II masih Misterius

  • Bagikan

Tim-penyelam-tradisonal-Bangring-Boat-membawa-CCTV-kapal-yang-diambil-dari-kedalaman-20-meter

Hari Ini Penyidik Polres Periksa Syahbandar dan Petinggi ASDP

SEMENTARA itu, keberadaan sang nakhoda kapal, Bambang S Adi, masih misterius hingga kemarin. Bahkan, sampai ditutupnya proses pencarian korban tenggelamnya KMP Rafelia II pukul 15.30 kemarin, keberadaan Bambang  masih belum juga diketahui.

Tim SAR juga sudah memastikan kalau di dalam kapal yang tenggelam sudah tidak ada lagi korban. Belum ditemukannya Bambang sampai saat ini juga menjadi pertanyaan besar. Apakah dia memang menjadi korban atau bisa saja hanyut terbawa arus.

Beragam teka-teki pun muncul terkait keberadaan nakhoda asal Semarang tersebut. Bisa saja dia sengaja menghilang atau bisa saja sengaja disembunyikan. Sebab, dia orang yang paling bertanggung jawab atas tenggelamnya kapal produksi Jepang tahun 1993 tersebut.

Menurut keterangan Kapolres Banyuwangi, AKBP Bastoni Purnama, semua kemungkinan itu bisa saja terjadi. Apa mungkin Bambang memang tenggelam dan kemudian hanyut terbawa arus atau bisa juga diselamatkan kapal lain yang ada di Selat Bali?

”Kemungkinan itu  bisa saja terjadi. Tetap akan kita kumpulkan data-data untuk proses penyelidikan,” kata Bastoni. Dia menambahkan, beberapa hari yang lalu juga sempat terdengar rumor kalau saat kapal tenggelam, Bambang diselamatkan oleh KMP Domar yang sedang berlayar.

Namun, saat dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, ternyata KMP Domar tidak menyelamatkan Bambang sang nakhoda KMP Rafelia II tersebut. ”Sudah kita tindak lanjuti, kabar itu tidak benar,” tegas Kapolres asal Lampung ini.

Jika sebelumnya jasad Mualim I, Puji Purnomo, yang ditemukan di  dalam anjungan kemudi, seharusnya Bambang juga ditemukan di anjungan kemudi tersebut. Sebab,  idealnya sang nakhoda memang harus berdampingan dan berada  di dalam satu ruangan bersama  Mualim I, namun nyatanya Bambang juga tidak ada di dalam anjungan  tersebut sampai saat ini.

Baca :
Orang Tua Lengah, Bocah 2,5 Tahun Nyaris Tewas di Akbar Zoo

”Bisa saja jasad nakhoda itu keluar dari ruangan saat kapal oleng dan hanyut ke  mana-mana. Tapi biasanya tiga atau  empat hari jasad yang ada di dalam  kapal tenggelam akan mengapung,”  jelasnya. Ditanya apakah ada kemungkinan bahwa Bambang memang sengaja disembunyikan, pihaknya kembali tetap akan menampung kemungkinan-kemungkinan tersebut.

Menanggapi kemungkinan-kemungkinan tersebut, tim kepolisian tidak hanya melakukan penyisiran di perairan saja, pihak kepolisian juga akan melakukan penyisiran di darat. Bila perlu pihaknya juga akan berkoordinasi dengan kepolisian Semarang untuk mencari  keberadaan nakhoda.

”Bambang  itu asli Semarang,” ungkap Bastoni. Sampai saat ini, pihaknya telah melakukan pemeriksaan terhadap lima nakhoda KMP Rafelia II yang  selamat dan 14 korban yang selamat.  Status para terperiksa itu masih sebatas saksi.

Mengenai penetapan tersangka atas tengge lamnya  KMP Rafelia II , Bastoni menegaskan kalau hal itu juga belum ditentukan sampai saat ini. ”Bukti dan keterangan para saksi akan kami pilah-pilah nanti,” timbuhnya. Sementara itu, Polres Banyuwangi hari ini berencana akan memanggil pihak ASDP dan Syahbandar Gilimanuk  untuk diperiksa.

Mengingat, dengan berlayarnya KMP Rafelia II dari Pelabuhan Gilimanuk ke Pelabuhan Ketapang ini adalah  wewenang dari pihak pelabuhan yang ada di Gilimanuk. ”Yang mengeluarkan izin layar KMP Rafelia II ini kan pihak pelabuhan Gilimanuk.

Tadi (kemarin) kita sudah memanggil pihak ASDP dan Syahbandar  Gilimanuk untuk diperiksa besok (hari ini) di Polres Banyuwangi,’’  pungkasnya. Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) juga belum bisa menyimpulkan apa yang menjadi  penyebab dari tengge lamnya  KMP Rafelia II ini.

Selama tiga hari  ke belakang kemarin, KNKT masih  melakukan proses in terview kepada korban selamat dan fokus pada pencarian korban saja. ”Kami harus menemukan penyebabnya. Perlu juga kita menyelam ke dalam kapal  agar tahu penyebabnya.

Baca :
Orang Tua Lengah, Bocah 2,5 Tahun Nyaris Tewas di Akbar Zoo

Untuk  kepastian penyebab masih belum bisa kita ketahui sampai saat ini  (kemarin),” jelas Kapten Aldrian Dalimunte, Ketua Subkomite Investigasi Kecelakaan Pelayaran KNKT. (radar)

  • Bagikan
%d blogger menyukai ini: