Cuaca Tak Menentu, Nelayan Berhenti Melaut

0
605


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Cuaca yang tidak menentu, membuat para pemburu ikan di Bumi Blambangan stop melaut. Ribuan nelayan tradisional memilih memarkir perahu di pesisir sekitar tempat tinggal masing-masing.

Hasil pantauan wartawan Jawa Pos Radar Banyuwangi kemarin (13/1), ribuan perahu slerek tampak parkir di kawasan Pelabuhan Muncar. Mayoritas nelayan di pelabuhan tradisional terbesar kedua di Indonesia itu memilih memarkir perahunya. Sebagian nelayan terlihat tetap bekerja di darat. Ada yang membenahi jaring, ada juga yang mengecek kondisi bagian bawah perahu.

Sementara itu, kondisi yang sama juga terlihat di Pantai Warudoyong, Kelurahan Bulusan, Kecamatan Kalipuro, Banyuwangi, kemarin. Ratusan nelayan di kawasan pesisir sebelah selatan Pelabuhan Ketapang itu terpaksa memarkir perahunya. Mereka enggan melaut karena cuaca yang buruk.

Angin kencang dan arus laut yang kuat menjadi alasan utama nelayan stop mencari ikan kemarin. Mereka juga melakukan kegiatan membenahi perahu. “Sudah satu minggu terakhir ini, cuaca tidak bersahabat. Selain memperbaiki perahu, saya juga mencari udang rebon di pinggir pantai untuk menutupi kebutuhan sehari-hari selama berhenti melaut,” ujar Sapari, 55, nelayan Pantai Warudoyong.

Faktor cuaca yang ekstrem juga membuat nelayan berpikir lebih keras untuk mencari penghasilan lain. Selain mencari udang rebon, ada juga nelayan yang beralih sementara menjadi kuli bangunan.

“Tidak tahu sampai kapan cuaca akan kembali normal. Saya juga ikut kerja jadi kuli bangunan, karena cuaca sering hujan disertai dengan angin yang kencang,” papar Nahwi, 45, warga Kelurahan Bulusan.

Secara terpisah, prakirawan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Banyuwangi Agung Nugraha mengatakan, masa-masa sekarang merupakan puncak musim penghujan. Pola cuaca selama Januari 2018, kata dia, perlu diwaspadai adanya potensi cuaca ekstrem.

Sering terjadi hujan lebat yang disertai kilatan petir dan angin kencang dengan durasi singkat. “Hujan dengan intensitas ringan masih mengguyur Banyuwangi dan sekitarnya. Yang perlu diwaspadai adalah tinggi ombak di perairan pantai selatan Jawa dengan tinggi ombak mencapai 3,5 meter,” jelas Agung Nugraha.(radar)

Loading...

APLIKASI PAYROLL HRD YANG SIMPEL DAN MUDAH

APLIKASI PAYROLL HRD YANG SIMPEL DAN MUDAH

Apakah anda pemilik usaha yang masih menggunakan manual (Excel) untuk perhitungan absensi, gaji, pajak, BPJS dan laporan?? Dan apakah Human…
05/24/2018
DKI Jakarta

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :