Main Sita KTP, Keamanan Perumahan Dipolisikan

0
2235

Main-Sita-KTP,-Keamanan-Perumahan-Dipolisikan


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

CLURING – Salah seorang mahasiswi salah satu universitas swasta di Banyuwangi, Maya, 20, mendatangi Polsek Cluring untuk melaporkan peguyuban keamanan perumnas Dusun Cempokosari, Desa Sarimulyo, Kecamatan Cluring  kemarin (20/6).

Dalam laporannya itu, Maya mengadukan kartu tanda penduduk (KTP) miliknya yang disita oleh paguyuban perumnas  dua bulan lalu belum dikembalikan. “KTP di sita saat saya  bersama dua teman dan bude saat menonton TV,” katanya.

Saat asyik menonton TV itu, gerombolan pemuda yang mengatasnamakan paguyuban keamanan perumahan itu memintanya untuk pulang. Tapi, salah satu peguyuban keamanan bernama Dodik, menyita KTP miliknya.

“KTP saya disita oleh yang namanya Dodik,” cetusnya. Menurut Maya, saat peguyuban keamanan itu datang sudah larut malam, yakni sekitar pukul 23.00. Jarak rumah bude dengan kosnya, berjarak sekitar 100 meter.

“Saya emang sudah mau pulang ke tempat kos,” ujar mahasiswi asal Kabupaten Jembrana, Provinsi Bali itu.
Karena KTP miliknya disita dan diamankan oleh paguyuban peru mahan itu, keesokan harinya dia meminta. Sayangnya, tidak di berikan dengan alasan telah melakukan perbuatan asusila di areal perumahan.

“Saya sempat akan dikenakan denda grasak lima rit (truk),” ungkapnya. Karena tidak mempunyai sejumlah uang dan tidak merasa bersalah, Maya menolak untuk memenuhi permintaan denda (grasak) itu. “Karena saya tidak  mau membayar grasak, Dodik mengajak karaoke,” jelasnya sambil menunjukkan bukti pesan  di blackberry messenger (BBM).

Tawaran Dodik untuk main karaoke itu, oleh Maya selalu di tolak. Hingga akhirnya, KTP miliknya tidak dikembalikan hingga dua bulan lamanya.  Untuk masalah KTP ini, juga sudah diadukan ke perangkat desa, karena  tidak ada penyelesaian akhirnya lapor ke polsek.

“Saya akan pulang ke Bali tidak bisa, KTP saya masih  ditahan oleh Dodik itu,” bebernya. Mendapat pengaduan mahasiswi itu, Kapolsek Cluring, Iptu Bejo Madrias, langsung memerintahkan babinkamtibmas Desa Sarimulyo untuk mengundang  Kepala Desa (Kades) Sarimulyo, Didik Eko Andriyanto ke polsek.

“Saya baru tahu ini,” cetus Kades  Didik saat ditemukan dengan mahasiswi itu. Pada Kapolsek, Didik mengatakan terkait adanya paguyuban keamanan di perumahan itu tidak pernah diajak komunikasi. Dalam melakukan tindakan, juga  tidak pernah berkoordinasi dengan kepala dusun dan kades.  Paguyuban itu juga kerap meresahkan   warga karena dianggap  sewenang-wenang dalam melakukan  tindakan.

“Maksudnya baik, tapi caranya yang tidak benar,” jelasnya. Didik berjanji akan segera menegur pengurus paguyuban keamanan perumahan itu. Apalagi, juga telah meminta denda grasak tanpa aturan yang jelas dan tidak sepengetahuannya sebagai kades.

“Akan kami panggil ke kantor desa untuk kami lakukan pembinaan,” terangnya. Kapolsek Cluring, Iptu Bejo  Madreas, mengatakan pihaknya  masih sebatas memediasi persoalan tersebut. Hanya saja, tindakan yang dilakukan paguyuban  keamanan perumahan itu tidak  dibenarkan karena telah  melakukan razia dan penggerebekan tanpa melibatkan petugas  atau aparat setempat.

Usai mediasi itu, KTP milik Maya akhirnya dikembalikan kepada yang bersangkutan. Itu setelah babinkamtibmas mengambil KTP tersebut dari tangan Dodik. “Sudah tidak ada masalah, tapi akan terus kita awasi lokasi di sekitar perumahan tersebut agar kejadian yang serupa tidak terulang,” ungkap kapolsek. (radar)

Loading...

Sewa Gudang 495 m2 Tebet Jakarta Selatan Primium Parkir Luas

Sewa Gudang 495 m2 Tebet Jakarta Selatan Primium Parkir Luas

Di sewakan Ruko 3,5 Lt dan Gudang Kantor dan Gudang 2 Lantai & Gudang 3 in 1 Infinia Park Jalan…
12/06/2018
Jakarta Selatan

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :