Kapal Perintis Tol Laut Tiba di Banyuwangi

0
395


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – KM Bintan Utama, kapal perintis tol laut untuk pertama kalinya bersandar di Pelabuhan Tanjungwangi, Ketapang, Banyuwangi, Senin (14/5/2018). Kapal perintis tersebut membawa semen dalam bentuk in bag sebanyak 1.000 ton dan melakukan bongkar muat selama dua hari di Pelabuhan Tanjungwangi.

General Manager PT Pelabuhan Indonesia III (Ppersero) Cabang Tanjungwangi Lina Ratnasari mengatakan, ini menjadi langkah awal dalam penggunaan tol laut di kawasan Selatan.

“Mereka sudah melakukan bongkar muat. Targetnya hanya 5 shif atau satu hari saja. Karena muatannya hanya sedikit,” kata Lina, Selasa (15/5/2018).

Dermaga umum Pelabuhan Tanjungwangi, jelas Lina, memiliki panjang hingga 534 meter. Sehingga bisa disandari oleh kapal perintis tol laut. Pelabuhan paling ujung Timur Pulau Jawa ini, mendukung program tol laut dari pemerintah Indonesia.

“Kita akan suport program pemerintah terkait tol laut jalur selatan Jawa ini termasuk distribusi barang melalui laut untuk wilayah Indonesia timur. Kalau lewat laut kan bisa mengurangi polusi, mengurangi kemacetan, menekan angka kecelakaan di jalan raya, serta mengurangi beban biaya perawatan yang cukup tinggi,” jelasnya.

Tol laut adalah salah satu prorgam nawacita dari Presiden Jokowi yang bertujuan mendukung dan mendorong perkembangan ekonomi yang berbasis kerakyatan di jalur pesisir selatan Jawa, memudahkan konektivitas antar daerah dalam distribusi barang melalui laut.

“Saya juga mendapatkan informasi tol laut akan ada pengembangan dari Cilacap nanti akan menjangkau juga ke Kulonprogo, Pacitan, Trenggalek baru ke Banyuwangi. Kalau sekarang kan dari Cilacap langsung ke Banyuwangi,” jelas Lina.

Kapal perdana perintis tol laut tersebut memiliki kemampuan membawa barang jenis general cargo sebanyak 4.400 ton. Kapal tersebut berangkat dari Pelabuhan Tanjung Intan Cilacap menuju ke pelabuhan Tanjung Wangi Banyuwangi dan Celukan Bawang Bali kemudian kembali ke Cilacap.

“Kita berangkat pada 9 Mei 2018 dari Cilacap ke Banyuwangi lalu ke Celukan Bawang kemudian kembali ke Cilacap lagi dengan estimasi waktu sekitar 14 hari dan menempuh perjalanan sepanjang antara 840 sampai 900 mil,” jelas Kapten Firdaus, nakhoda KM Bintan Utama.

Selanjutnya, KM Bintan Utama akan sandar kembali di pelabuhan Tanjung Intan Cilacap 2 kali sebulan dengan memuat komoditas unggulan kebutuhan pokok.

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/22/2018
jakarta

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :