Braaak… 2 Rumah di Rogojampi Rontok Diterjang Puting Beliung

  • Bagikan

Warga-membersihkan-rumah-milik-Asih-yang-ambruk-di-Dusun-Bolot,-Desa-Aliyan,-Kecamatan-Rogojampi,-Banyuwangi,-kemarin

ROGOJAMPI – Angin puting beliung menerjang perumahan warga di Dusun Bolot, Desa Aliyan, Kecamatan Rogojampi, Kamis dini hari (21/7). Dalam bencana alam itu, dua rumah milik  warga rusak. Kedua rumah yang rusak terkena puting beliung itu milik Mbah Asih, 80, dan rumah milik Arbai,  50.

Rumah milik nenek tua itu rusak berat karena bangunannya ambruk. Rumah milik warga lain hanya rusak di bagian depan. Bencana alam itu terjadi sekitar pukul 24.00. Orang yang kali pertama  mengetahui rumah milik Mbah Asih itu rusak berat adalah Markasan, 52, tetangganya.

“Saat bangun tidur untuk buang air kecil, tiba-tiba ada suara gemuruh angin dan disusul suara cukup  keras braaak…,” ujar Markasan. Mendengar suara mirip ada yang ambruk itu, Markasan langsung membangunkan istri dan tetangga sekitar tempat tinggalnya.

“Suaranya seperti dari rumah Mbah Asih, kami langsung ke rumahnya,”  ungkapnya.  Perkiraannya benar, saat keluar dari rumah dilihat bangunan rumah milik nenek itu sudah ambruk. Saat itu, Mbah Asih yang sedang sendiri di rumah masih terlelap tidur.

“Mbah Asih selamat dan tidur, saat itu anak dan keluarganya sedang  pergi,” terangnya. Menurut Markasan, Mbah Asih berhasil selamat karena kayu dan atap genting yang  roboh di atas tempat tidurnya tertahan plafon.  Sehingga, tidak mengenai nenek tua tersebut.

“Malam itu juga Mbah Asih langsung kita  evakuasi ke rumah warga,” ungkapnya.  Akibat rumahnya yang ambruk itu, lanjut dia, seluruh barang di rumah mulai perabot rumah  tangga, sepeda, dan sejumlah barang pecah belah rusak dan hancur.

“Kerugian kira-kira Rp 50 jutaan, masih ada sebagian  barang yang bisa dipakai,” katanya. Ada rumah milik warga yang rusak itu, Kamis pagi (21/7) para tetangga langsung gotong-royong  membersihkan puing-puing bangunan rumah yang  ambruk. Warga harus ekstra hati-hati karena bangunan rumah itu sudah tua.

Baca :
Lupa Matikan Kompor, Deretan Warung di Kalibaru Manis Dilalap Api

“Rumah ini dibangun sekitar tahun 1969. Kayunya sudah banyak yang keropos,” tandas Mudakir, warga lain. Tim Reaksi Cepat (TRC) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banyuwangi pada Kamis pagi (21/7) juga datang ke rumah Mbah Asih. Mereka  memberikan bantuan berupa family kit, peralatan dapur, selimut, sembako, dan terpal.

“Kita bantu untuk kebutuhan makanan selama seminggu, termasuk kebutuhan peralatan,” ujar TRC BPBD,  Krishna Nirwata. (radar)

  • Bagikan
%d blogger menyukai ini: