Pengusaha Karaoke Ramai-Ramai Urus Izin

0
764

Pengusaha-Karaoke-Ramai-ramai-Urus-Izin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Pengesahan rancangan peraturan daerah (raperda) ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat membawa angin segar bagi para pengusaha rumah karaoke di Banyuwangi. Setelah revisi Perda Nomor  11 Tahun 2014 disahkan, sejumlah pengusaha tempat karaoke mulai antre mengurus izin ke Badan Pelayanan Perizinan Terpadu (BPPT) Banyuwangi.

Sebelumnya, BPPT tidak memproses izin pendirian tempat karaoke baru di Bumi Blambangan. Pasalnya, kala itu terjadi pertentangan peraturan antara Perda Nomor 10 Tahun 2014 tentang penyelenggaraan usaha tempat hiburan dengan Perda Nomor 11  Tahun 2014 tentang Ketertiban Umum dan Ketenteraman Masyarakat.

Namun, menyusul pengesahan raperda tentang revisi perda Nomor 11 Tahun 2014 pada Senin lalu (25/7), pertentangan peraturan tersebut berhasil disesuaikan. Sebab, pada Pasal 26  raperda itu disebutkan, setiap orang atau badan dilarang mendirikan  dan melakukan usaha  baru berupa tempat hiburan karaoke, kecuali tempat hiburan karaoke keluarga dengan penataan ruang yang transparan.

Selain itu, tempat hiburan karaoke keluarga tersebut harus memenuhi ketentuan Pasal 7 ayat (2) Perda Nomor 10 Tahun 2014. Kepala BPPT Abdul Kadir, mengatakan  setelah raperda tersebut  diundangkan, beberapa pelaku  usaha karaoke mulai antre mengajukan izin.

“Mereka bersiap mengajukan izin. Mereka antre  menunggu perda revisi Perda Nomor 11 Tahun 2014 tersebut diundangkan,” ujarnya Selasa sore (26/7).  Menyikapi pengajuan izin pendirian usaha tempat karaoke,  Kadir mengaku pihaknya sudah  menyiapkan langkah-langkah khusus. Salah satunya melakukan perekaman audio-visual saat cek lokasi sebelum izin dikeluarkan.

“Ini untuk mencegah penyalahgunaan izin. Misalnya, saat dilakukan cek lokasi, kondisi ruang karaoke transparan. Tetapi,  setelah izin keluar, ruangan tersebut dimodifikasi ulang dan dibuat tidak transparan. Jadi, kalau itu terjadi, kami sudah punya bukti bahwa saat izin dikeluarkan,  kondisi ruang karaoke telah sesuai ketentuan,” kata dia.

Sementara itu, selain harus transparan, tempat usaha hiburan karaoke tersebut harus berpedoman pada rencana tata ruang  wilayah (RTRW) dan rencana detail tata ruang wilayah perkotaan (RDTR-WP). “Pada perda tentang revisi Perda Nomor 11 Tahun 2014 ini disebutkan, setiap orang atau badan dilarang mendirikan usaha baru tempat hiburan karaoke yang tidak berpedoman pada RTRW dan RDTRWP, termasuk peraturan zonasi,” tegas Ketua Pansus Raperda  Ketertiban Umum dan Ketenteraman Masyarakat DPRD Banyuwangi, Sofiandi Susiadi.

Sekadar diketahui, sejak sekitar lima tahun lalu Pemkab Banyu wangi  konsisten melarang pen dirian usaha tempat karaoke, kecuali karaoke keluarga. Kebijakan itu diterapkan  untuk meminimalkan penyalahgunaan tempat karaoke, misalnya dijadikan ajang pesta minuman keras, narkoba, atau jadi ajang prostitusi terselubung.

Di sisi lain, keran pendirian usaha tempat karaoke keluarga dengan syarat kondisi bangunannya harus transparan tetap dibuka. Dengan demikian potensi penyalahgunaan tempat karaoke bisa diminimalkan. (radar)

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).. KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
07/11/2018
JAKARTA

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :